Mengapa produksi Laptop Lokal India Lemah meskipun 1 tahun PLI?

Ulasan laptop Lenovo ThinkPad P15v G2: Workstation bisnis yang terjangkau

India telah meluncurkan Skema Terkait Produksi untuk memberikan dorongan bagi manufaktur di negara tersebut. Tapi kenapa produksi laptop dalam negeri masih lemah? Apakah skema PLI (Production Linked Incentive ) kurang menarik?

Perdana Menteri Narendra Modi naik ke tampuk kekuasaan dengan janji ‘vika’ atau pembangunan. Dan hanya empat bulan setelah mengambil sumpah, pada 25 September 2014, ia meluncurkan ‘Misi Buat di India’ di Vigyan Bhavan di New Delhi, dikutip dari business-standard.com.

Tujuannya adalah untuk mengambil bagian dari sektor manufaktur dalam PDB menjadi 25% pada tahun 2022, naik dari 15% saat itu. Delapan tahun kemudian, pangsa manufaktur dalam PDB sekarang adalah 17% — jauh di bawah target 25%. Ini masih dalam proses.

Dorongan ‘Make in India’ mendapat kesempatan pada tahun 2020, ketika pemerintah meluncurkan skema Insentif Terkait Produksi. Kemudian diperluas untuk mencakup lebih dari selusin sektor– dengan perkiraan pengeluaran Rs 2,75 triliun. Strategi pemerintah, dikombinasikan dengan pasar domestik yang besar, telah membantu India menjadi produsen ponsel terbesar kedua di dunia setelah China.

Baca Juga : Asus Laptop dukung Pendidikan di Sekolah

Dalam upaya untuk meniru keberhasilan ini dengan elektronik lainnya, dan memotong impor, terutama dari China, pemerintah tahun lalu meluncurkan skema PLI senilai Rs 7.350 crore untuk meningkatkan manufaktur lokal dan ekspor produk IT seperti laptop, tablet, all-in- satu komputer pribadi dan server.

Raport untuk tahun pertama sudah masuk. Dan produksi di bawah skema tersebut kurang bersemangat. Hanya empat dari 14 pemain yang memenuhi syarat di bawah skema pada tahun pertama operasi telah berhasil memenuhi target produksi mereka dan akan menerima insentif. Business Standard melaporkan pada hari Selasa bahwa setidaknya satu pemain global sudah berencana untuk keluar dari skema setelah tahun kedua karena merasa skema PLI tidak cukup menarik.

Impor laptop dan tablet melonjak karena produksi lokal masih jauh dari harapan. Mereka telah naik tajam lebih dari 53% dari $5,2 miliar di FY21 menjadi $8,0 miliar di FY22. Hal ini terjadi di tengah permintaan yang kuat untuk laptop, terutama di sektor IT.

China menyumbang lebih dari 72% dari semua impor laptop dan tablet berdasarkan nilai. Tapi, ada hikmahnya karena, menurut perusahaan riset pasar Canalys, pengiriman PC India melonjak 48% pada kuartal pertama tahun kalender ini ke rekor 5,8 juta unit.

Baca Juga : Laptop bisnis mana yang terbaik?

India sekarang menyumbang 5% dari pengiriman PC global, dibandingkan dengan hanya 3% dua tahun lalu. Sekitar 18% dari semua PC yang dijual di India sekarang diproduksi secara lokal, kata Canalys.

Tapi di sini juga sebagian besar komponen yang digunakan dalam pembuatan PC diimpor. Tidak ada bea atas impor laptop dan produk TI karena India adalah penandatangan Perjanjian Teknologi Informasi Organisasi Perdagangan Dunia, yang diikuti India pada 1997.

Selenkapnya : https://www.business-standard.com/podcast/economy-policy/why-is-india-s-local-laptop-production-weak-despite-one-year-of-pli-122060800101_1.html

Author: admin web

Leave a Reply

Your email address will not be published.