Mark Zuckerberg Ancam Tutup Facebook dan Instagram di Eropa

Meta mungkin menutup Instagram dan Facebook di Eropa jika perusahaan tidak diizinkan untuk memproses data dari pengguna Eropa di servernya yang berbasis di AS, sebuah perubahan yang saat ini berada di bawah pengawasan regulator. Dikutip dari petapixel.com

Berdasarkan perjanjian saat ini, Meta diizinkan untuk memproses data pengguna Eropa di Amerika Serikat, tetapi aturan yang melibatkan transfer data sedang ditinjau oleh Uni Eropa dan dapat berubah.

Meta Dapat Menghentikan Operasi Instagram dan Facebook di Eropa. Perisai Privasi UE-AS adalah kerangka kerja yang mengatur pertukaran data pribadi transatlantik dan memungkinkan perusahaan AS untuk lebih mudah menerima data pribadi entitas UE berdasarkan undang-undang privasi UE. Namun, Pengadilan Eropa menyatakan perjanjian itu tidak valid pada Juli 2020 tetapi tidak menghentikan transfer data saat kerangka kerja baru sedang dikembangkan.
Selama laporan tahunannya, CEO Meta Mark Zuckerberg memperingatkan bahwa jika kerangka kerja baru yang sedang dikembangkan tidak lagi memungkinkan perusahaan untuk menggunakan perjanjian model saat ini atau alternatif serupa, “mungkin” tidak lagi dapat menyediakan produk dan layanannya. ke wilayah tersebut, City AM melaporkan .

Meta menekankan bahwa kemampuannya untuk berbagi data antar negara dan wilayah sangat penting untuk menjaga layanan dan iklan bertarget tetap beroperasi.

Jika perusahaan tidak dapat terus mentransfer data antar wilayah, Meta mengatakan akan menutup Facebook dan Instagram di Eropa, EuroNews melaporkan .

Masalah Juru Bicara Meta Tanpa Penolakan
City AM berbicara dengan media teknologi dan komunikasi periklanan Meta yang berbasis di London, John Nolan tidak menyangkal laporan tersebut.

“Kurangnya transfer data internasional yang aman, terjamin, dan legal akan merusak ekonomi dan menghambat pertumbuhan bisnis berbasis data di UE, sama seperti kami mencari pemulihan dari Covid-19,” kata Nolan. “Dampaknya akan dirasakan oleh bisnis besar dan kecil, di berbagai sektor. Dalam skenario terburuk, ini bisa berarti bahwa perusahaan rintisan teknologi kecil di Jerman tidak lagi dapat menggunakan penyedia cloud yang berbasis di AS. Perusahaan pengembangan produk Spanyol tidak dapat lagi menjalankan operasi di beberapa zona waktu.

“Sementara pembuat kebijakan bekerja menuju solusi jangka panjang yang berkelanjutan, kami mendesak regulator untuk mengadopsi pendekatan proporsional dan pragmatis untuk meminimalkan gangguan pada ribuan bisnis yang, seperti Facebook, telah mengandalkan mekanisme ini dengan itikad baik untuk mentransfer data. dengan cara yang aman dan terjamin.”

Kontak Meta kedua memberi tahu City AM bahwa meskipun Meta tidak ingin keluar dari Eropa, mungkin terpaksa.

“Kami sama sekali tidak memiliki keinginan dan rencana untuk menarik diri dari Eropa, tetapi kenyataan sederhananya adalah bahwa Meta, dan banyak bisnis, organisasi, dan layanan lainnya, mengandalkan transfer data antara UE dan AS untuk mengoperasikan layanan global.

“Seperti perusahaan lain, kami telah mengikuti aturan Eropa dan mengandalkan Klausul Kontrak Standar, dan perlindungan data yang sesuai, untuk mengoperasikan layanan global.

“Pada dasarnya, bisnis membutuhkan aturan global yang jelas untuk melindungi aliran data transatlantik dalam jangka panjang, dan seperti lebih dari 70 perusahaan lain di berbagai industri, kami memantau dengan cermat dampak potensial pada operasi kami di Eropa seiring perkembangan ini.”

Baca juga : Info klub MOBILIO INDONESIA (MOI)

Pekan lalu, Facebook mengungkapkan bahwa mereka telah kehilangan pengguna di platformnya untuk pertama kalinya dalam 18 tahun sejarahnya. Pengguna aktif platform turun sekitar 500.000 orang menjadi 1,93 miliar pada akhir 2021, The Hill melaporkan.

Sekitar 309 juta orang di Eropa menggunakan Facebook setiap hari, sementara Instagram memiliki sekitar 294,4 juta pengguna di benua itu.

Kredit gambar: Foto header dilisensikan melalui Depositphotos

Author: admin web

Leave a Reply

Your email address will not be published.